Rabu, 21 Mei 2008

Mei bulan menyedihkan nih....

Bulan Mei ini banyak cobaan yang terjadi di rumah umi, diawali dengan umi yang ternyata harus Kuret, karena habis keguguran kemarin kirain pake obat aja bisa bersih ternyata nga, karena bleeding yang tak kunjung henti So dokter memutuskan untuk melakukan Kuretase, selain itu kata dokter ada Endometriya dikit, jadi harus dibersihkan. So sabtu tanggal 10 Mei Umi berangkat ditemenin abi , uti dan Akung. sempet Takut sih soalnya terakhir masuk ke RS tuh waktu melahirkan Daffa, yang ini beda banget. Sempet panas dingin juga, thanks God ternyata di bius total jadi ndak berasa, baru berasa setelah sadar dari proses Kuret ternyata perutnya mules kayak abis melahirkan Githu. Maunya umi nga nginap sih. Tapi apa daya ma dokter harus nginap juga di RS semalam. Akhirnya Daffa di titip ke Uti deh dan Abi nemenin umi di RS Pert...na. Trus istirahat sehari dirumah hari seninnya. Pulang kerumah disambut Daffa dengan kata Mimi Gindong......Weleh karna kangen anak umi minta Gindong, berhubung belum boleh ya sutra Daffa mewek karena nga di bolehin Abi untuk digendong umi. Maaf ya sayang tunggu beberapa hari lagi Gendongnya.

Ini UMi waktu di RS( Abi nih yang Ambil)

Dan hari selasa tanggal 13 Mei Daffa tidurnya gelisah and susah nafas, badan agak anget, umi beri San..l, tapi lom dingin juga badannya, Rabu makin anget aja badannya and nga bisa tidur,nggak mau makan ma minum susu. Malamnya panas Daffa sampe 39.6'C, umi terus berjaga nga tidur tuh,soalnya sambil kompress Daffa. Paginya coba telp ibu Irien buat tanya2 waktu Qeela kemarin panas sampe berapa, trus gejalanya kayak apa. Akhirnya Umi putuskan bawa Daffa ke UGD pas jam 7.30 paginya, dari UGD Daffa di beri Obat Batpil dan penurun panas lagi plus nebulazer (diuap), selama 5 hari Daffa harus bolak-balik RS. Sampe hari keempat masih panas dan selalu minta gindong kain. Karena khawatir, Daffa mau nga mau harus di ambil darahnya buat di tes apakah ada Virus DBD, sarmonela, ma Tyfus, UMi nga tega lihatnya, mana dia nangis terus nga tenang. Miris banget umi lihatnya, mo megangin lebih nga tega lagi, jadi si Mba yang megangin Daffanya. Setelah menunggu 1/2 jam hasilnya pun keluar dah hasilnya alhamdullilah negatif, cuma di paru Daffa ma perutnya terkontaminasi Bakteri yang menyebabkan demam tinggi dan Pilek ma batuknya nga sembuh2, so mau nga mau Daffa harus minum Antibiotik biar bakterinya nga aktif lagi. Karena umi kasian ma Daffa jadi umi iyakan saja pemberian antibiotik ke Daffa. Setelah minum antibiotik panas Daffa berangsur turun dan ngngak rewel lagi, mulai mau makan walaupun harus bubur. Yang penting makan deh biar cepat sembuh. Seneng bisa lihat Daffa ceria lagi and nga minta gindong lagi.
Moga di bulan2 yang berikutnya sakitnya nga borongan lagi kita ya sayang...... Semoga kami sekeluarga sehat selalu.



Tampang Daffa waktu Mewek



Daffa dalam Gendongan Umi

6 komentar:

Anggorowati mengatakan...

Amiiin. Smoga saja di bulan2 berikutnya Allah sennatiasa memberikan nikmat sehat bagi kita semua. Amiiin.

Gmn kabar umi & daffa sekarang? Smoga sudah seger lagi yah..

Bunda Aulia mengatakan...

Turut berduka ya bun.
Gimana kabarnya sekarang? Dah pada sehat kan?
Moga besok2 daffa sekeluarga senantiasa diberi kesehatan.. Amien..amienn...

Bunda Aulia mengatakan...

Turut berduka ya bun.
Gimana kabarnya sekarang? Dah pada sehat kan?
Moga besok2 daffa sekeluarga senantiasa diberi kesehatan.. Amien..amienn...

farrel's mom mengatakan...

Ummi aku ikut sedih, sabar ya mi. Alhamdulillah Daffa dah sembuh, mdh2an smuanya kembali normal ya..

Zeeva Athena Cakranegara mengatakan...

Aduh Umi...kebayang deh rasanya....semoga enggak lagi2 kena sakit borongan gini yah. Sehat selalu semuanya....

Yaty Yasir mengatakan...

Alhamdulillaah, Umi dan Daffa sudah seger dan sehat kembali. Bulan lalu Zahra juga untuk pertamakali diambil darahnya (2 vials) untuk nge-check kelainan darah (Thalassemia minor rantai beta) karena Bundanya ada kelainan ini. Alhamdulillaah, hasilnya negatif. Waktu diambil darah di lengan, Ayahnya yang pangku... sedangkan saya - cowardly - nunggu di luar lab. Ndak tega denger apalagi lihat anakku menangis kesakitan. Kata Ayahnya sih, she was crying mostly because she was surprised by the needle for the first time... not because of the pain. Begitu selesai, doi langsung berhenti nangis dan mencari saya... trus cerewet dan senyum lagi deh, hee hee.

Salam sayang dari Zahra dan Bunda buat Abang Daffa dan Umi *mmmuuuaaahhh*