Selasa, 08 April 2008

Loosing

Kehilangan Terbesar dalam hidup saya saat ini adalah hilangnya anugerah terindah dari Allah, yang harusnya bisa saya jaga selama 9 bulan bersamaku dan ketika ia telah datang dalam hidup saya.

Sakit banget rasanya kehilangan dia dari rahim saya. Bukan sakit jasmani saja yang dirasa, tapi sakit bathin pula terasa didiri ini. walau usia di rahim saya baru 2 minggu lebih tapi denger dia ada disana mulai 2 minggu yang lalu saja sudah seneng banget. Padahal dokter sudah mengatakan fifty2 shg kami harus hati2.Dasar kami saja yang sudah berharap kesenengan menyambut tamu baru.

Dokter dah bilang jangan cape2 ya, jangan angkat2, jangan lewat jalan yang rusak dulu, jangan senam dulu, semua yang dikatakan dokter sama persis waktu Daffa datang di rahim saya untuk pertama kali. Harusnya saya lebih aware sama waktu ketika mau dapat Daffa. Ya Allah begitu lalainya saya, sampai harus kehilangan dia. Gagal deh Daffa dapet teman baru.

Rasanya empty banget waktu ke dokter trus dokter bilang wah bakal luruh nih bu, nga kuat nih bakal jatuh, di coba pakai penguat juga percuma, jadi mending di luruhkan saja. Kondisi ibu nga cukup baik nih. Lemes banget dengernya, sakit banget rasanya. Yah mau gimana lagi sempet sedih banget,sempet kesel menyesali finnaly akhirnya daku tersadar melalui dukungan dari orang2 disekitar mungkin saat ini bukan waktu kami untuk mendapatkannya. Allah pasti tahu yang terbaik buat kami dan kapan waktu yang tepat untuk mendapatkan buah hati lagi. Mungkin sekarang bukan saatnya. One day the baby will be come to us, in the right time. (amien)

11 komentar:

Kelwa2n mengatakan...

aq turut prihatin ya bunda..kejadian bunda pernah menimpa aq, perasaannya sama tp ya..mungkin blum rejeki kali ya..insya Allah digantinya dengan yang lebih baik

Eucalyptus mengatakan...

Turut berduka ya, moga diberi lagi momongan baru.... Aku sendiri pernah keguguran sampe 4 kali lho, makanya anakkku 3 hrs bedrest 4 bulan dimuka

veraproject mengatakan...

turut berduka ya Umi, aku juga pernah ngalamin November kemarin. Sediih banget palagi aku tuh susah hamil. Tapi pasti ada hikmahnya. Alloh tau kapan waktu yang tepat. Muda2an segera diberi penggantinya yang sehat dan kuat yah, Mi...

Anggorowati mengatakan...

ikut berduka cita yah,umi.. yg sabar menerima cobaan ini.. smoga aja Allah akan segera mengganti dg yg lebih baik.amiin

bundanya i-an mengatakan...

turut berduka cita umi,.... smoga Allah akan memberikan yang lebih baik dari kejadian ini...

Indah mengatakan...

Bunda...turut berduka ya...semoga ini merupakan awal menuju kebaikan..Allah ada rencana laen yang lebih indah dr ini...
diambil hikmahnya ya.....
sabar dan tabah....kita melihat kebelakang yang bertahun2 gak dikasih keturunan....

farrel's mom mengatakan...

Turut bduka ya,moga Allah ngasi gift @ d right time.

rahma mengatakan...

Turut berduka cita ya umi, iAllah akan ada yang lebih baik, sabar yah. Temenku juga baru2 ini keguguran anak pertamanya umi...

BundaZahra mengatakan...

Maafkan BundaZahra, ya Umi Daffa... baru sempat bertamu. Ternyata punya anak toddler membutuhkan perhatian Bunda lebih dari 24 jam sehari (heh... ada kah?) nonstop (kecuali kalo dia lagi ngorok). Dulu waktu masih baby (blum banyak "mobile"), bisa deh lama-lama di depan komputer bersilaturrahim ke blogs sahabat Bunda (termasuk Umi Daffa), sekarang buat update blog dan foto Zahra aja rasanya susaaaah banget cari waktu. Kalopun ada waktu di komputer, paling cek email dan mbalas email (itupun kalo sempat *sigh*). But I'm not complaining... it's so much fun watching Zahra dan segala kenakalannya *wink*... all worth it.

Umi Daffa yang dikasihi Allah... maafkan saya karena sekalinya "bertamu" kok ya dapat berita sedih :(. Sabar ya... insya Allah digantikan Allah yang lebih baik, Amiiin! Hayooo coba lagi... biar ntar barengan saya yang lagi "usaha" mo kasih adek buat Zahra dan Iman :)

Lotsa hugs and love,
Zahra dan Bunda buat Umi Daffa dan Abang Daffa... Mmmmuuuuaaaahhhhh!!!

Sary Day mengatakan...

Dhie..

maaf aku baru baca.
Yang sabar ya..Tuhan selalu lebih tau apa yang terbaik untuk kita..

Mudah-mudahan Dia masih memberi kesempatan untuk Daffa punya adik lagi, jangan menyerah atau putus asa karena Dia selalu mendengar

Bunda Aulia mengatakan...

Turut prihatin ya..
Sabar ya bun.. diambil hikmahnya aja. Mungkin ini yang terbaik bagi bunda sekeluarga menurut Allah.
Semoga Allah masih memberi kesempatan lagi dan akan memberi yang terbaik baik bunda sekeluarga... Amien.. :D